Mengenal Tradisi Biibih Ramadan di Bondowoso yang Nyaris Punah

Mengenal Tradisi Biibih Ramadan di Bondowoso yang Nyaris Punah - GenPI.co JATIM
Ilustrasi nasi bungkus. Foto: Pixabay/Azza_Hafizah

Jatim.GenPI.co - Ramadan memasuki 10 hari terakhir. Artinya sudah mulai memasuki malam Lailatul Qodar. 

Di daerah Bondowoso, ada sebuah tradisi yaang dilakuakan ada sepuluh malam terakhir Ramadan. Warga menyebutnya sebagai Bi'ibih. Sebuah tradisi membagikan makanan ke tetangga. 

BACA JUGA: Log Zhelebour Bakal Buat Gebrakan Jika Konser Diizinkan

Biasanya, Nasi Bi'ibih berisikan lauk bermacam. Tergantung selera sang pembuat. 

Umumnya selalu ada serundeng dari kelapa yang disangrai hingga kering. Tetapi ada yang memberinya telur dan sambal goreng tempe. 

Kemudia nasi dan lauk itu dibungkus menggunakan daun pisang. Setiap rumah membuat tujuh nasi untuk dibagikan ke tetangga. 

Nama Bi'ibih sendiri memiliki makna sendiri. Beberapa sumber menyebutkan, masyarakat Bondowoso melaksanakan tradisi Bi'ibih pada malam hari tanggal ganjil di Bulan Ramadan. 

Paling banyak dilakukan pada malam hari sebelum 25 dan 27 Ramadan. 

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya