Pasar Seni Lukis Indonesia Berbeda, Kini Lebih Ketat

Pasar Seni Lukis Indonesia Berbeda, Kini Lebih Ketat - GenPI.co Jatim
Penyelenggaraan Pasar Seni Lukis Indonesia (PSLI) Tahun 2018 silam. (foto : dokumentasi PSLI).

GenPI.co Jatim - Pelaksanaan Pasar Seni Lukis Indonesia (PSLI) yang bakal digelar 3-12 Desember mendatang bakal berbeda dari biasanya.

Sebab, gelaran PSLI menerapkan protokol kesehatan (prokes) ketat dan mengurangi booth pelukis.

"Kalau pada tahun-tahun sebelumnya penyelenggara menyiapkan 150 hingga 170 booth, tahun ini hanya disediakan 100-120 booth," terang Ketua Penyelenggara PSLI M Anis, Selasa (23/11).

BACA JUGA:  Pasar Seni Lukis Indonesia Banjir Peminat, Jumlahnya Ratusan

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Provinsi Jawa Timur, Sinarto mengatakan, PSLI menjadi ruang aktivitas tak hanya pelukis dari Jawa Timur saja, tetapi juga bagi perupa asal luar kota.

Lebih lanjut, PSLI kata Sinarto juga menjadi wadah bagi kolektor dan pecinta seni.

BACA JUGA:  Tunjungan Romansa Sudah Buka, Perhatikan Jadwalnya

"Mereka bisa hadir untuk mengapresiasi kara-karya yang tentunya dipersiapkan dengan matang," kata Sinarto, Selasa (23/11).

Bahkan dirinya juga berharap jika kolaborasi pada event PSLI bisa terjalin setiap tahunnya.

BACA JUGA:  Band Bayu Skak Manggung di Gresik, Intip Keseruannya

"Sebagai agenda peringatan hari jadi Pemerintah Provinsi Jatim. Saya sampaikan selamat kepada seluruh peserta dan semua komunitas seni rupa Jatim," imbuhnya.

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jakarta Jogja Bali