Ecoprint Menjadi Pilihan Lain di Kampung Batik Jetis Sidoarjo

Ecoprint Menjadi Pilihan Lain di Kampung Batik Jetis Sidoarjo - GenPI.co Jatim
Perajin menunjukkan hasil kerajinan kain ecoprint di industri rumahan kawasan Kampung batik Jetis, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (14/9/2021). Antara Jatim/Umarul Faruq/zk

Jatim.GenPI.co - Kawasan Jetis, Sidoarjo memang dikenal sebagai pusat kerajinan batik. Kampung batik menjadi pusat sentra mencari batik khas Kota Udang.

Banyak jenis batik yang diproduksi di tempat tersebut, mulai dari tulis, cap, hingga yang lagi tren ecoprint.

Ecoprint merupakan teknik membatik yang menggunakan daun atau ranting-ranting sebagai alat cetaknya.

BACA JUGA:  Peringati HUT RI, Batik Asal Jember ini Punya Desain Unik

Bahan-bahan alami tersebut mengeluarkan warna dan membentuk pola yang tak kalah indah.

Batik ecoprint di Kawasan Kampung Batik Jetis diproduksi skala industri rumahan.

BACA JUGA:  Dewa Batik Banyuwangi, Menjaga Kekayaan Budaya Lokal

Jenis batik ecoprint tidak hanya sebatas untuk baju saja. Namun, produksi batik ecoprint di kawasan tersebut juga untuk bahan baku tas, pakaian, sepatu, dan kerudung.

Seluruh produk lokal berbahan batik ecoprint tersebut dijual secara daring.

BACA JUGA:  Batik Musim Panas Siap Pakai jadi Andalan Cak Ning Surabaya

Harganya pun bervariasi, mulai dari Rp 100.000 sampai kisaran Rp 600.000.

Berita Selanjutnya

Nusantara