Penerapan Aturan Scan QR Code Semakin Dekat, Disdag Sosialisasi

Penerapan Aturan Scan QR Code Semakin Dekat, Disdag Sosialisasi - GenPI.co Jatim
Ilustrasi-Aktivitas di salah satu pusat perbelanjaan Kota Surabaya (FOTO ANTARA/HO-DPRD Surabaya)

Jatim.GenPI.co - Penerapan aturan scan QR code semakin dekat, lebih tepatnya pada tanggal 14 September mendatang. Dinas Perdagangan Kota Surabaya gencar sosialisasi.

Aturan ini sebagai bentuk tindaklanjut dari Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) 39/2021, tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4, Level 3, dan Level 2 Covid-19 di Wilayah Jawa dan Bali.

Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Surabaya, Wiwiek Widayati menyebut, pihaknya kini aktif melakukan koordinasi dengan Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo).

BACA JUGA:  Startup Butuh Ekosistem yang Baik untuk Tumbuh Terus

Melalui Aprindo, data yang dikoordinir dari berbagai gerai, nantinya akan disampaikan ke Kementrian Kesehatan (Kemenkes).

"Sampai sekarang persiapan di lapangan masih on progress" kata Wiwiek.

BACA JUGA:  Okupansi Hotel di Madiun Naik, Rekor Tertinggi April

Dirinya pun berharap penerapan scan QR code ini bisa mendapatkan dukungan dari pihak pengusaha. Langkah ini juga merupakan salah satu upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Ia menyebut, scan QR code PeduliLindungi sebagai syarat utama pengunjung mengakses area perbelanjaan.

BACA JUGA:  Surabaya Basis Startup Digital, Potensinya Besar

"Kebijakan ini berlaku secara nasional. Bukan hanya Kota Surabaya," jelasnya.

Berita Selanjutnya

Nusantara