Ganjil Genap di Malang Masih Butuh Kajian

Ganjil Genap di Malang Masih Butuh Kajian - GenPI.co Jatim
Ilustrasi - Arus lalu lintas di kawasan Kayutangan, Kota Malang, Jawa Timur. (ANTARA/Vicki Febrianto)

Jatim.GenPI.co - Kepolisian Resor Kota (Polresta) Malang Kota menyatakan bahwa rencana ganjil genap untuk kendaraan bermotor masih membutuhkan kajian dan pembahasan lebih dalam.

Kapolresta Malang Kota AKBP Budi Hermanto mengatakan sebelum aturan ganjil genap kendaraan bermotor diberlakukan, masih ada prosedur panjang yang harus dilakukan, termasuk melakukan pembahasan dengan pemangku kepentingan.

"Itu masih wacana, dan harus memiliki prosedur panjang. Masih ada rapat-rapat yang harus dilalui," kata Budi, Jumat (17/9).

BACA JUGA:  Meresahkan, 2 Pelaku Pembobol ATM di Malang Ditangkap Polisi

Budi menjelaskan pembahasan tersebut perlu dilakukan bersama Forum Komunikasi Lalu Lintas, Dinas Perhubungan Kota Malang, Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), termasuk dengan Pemkot Malang.

Selain itu, pemberlakuan aturan ganjil genap kendaraan bermotor akan dibahas dan dikaji bersama para akademisi di wilayah Kota Malang.

BACA JUGA:  Polisi Tetapkan 4 Tersangka Ledakan Bom Ikan di Pasuruan

Pembahasan tersebut perlu melibatkan para pelaku usaha, termasuk para pengemudi ojek daring.

Selain itu, lanjutnya, perlu ditinjau dan dikaji terkait sarana serta prasarana di wilayah Kota Malang. Setelah seluruh langkah tersebut dilakukan, penetapan terkait aturan ganjil genap akan diajukan untuk dijadikan Peraturan Wali Kota.

BACA JUGA:  Rupbasan Surabaya Overload, Barang Sitaan Menumpuk

Peraturan wali kota itu berkaitan dengan letak rambu-rambu lalu lintas pada saat pelaksanaan aturan ganjil genap, termasuk waktu penerapan. Rencananya, ada lima hingga enam titik yang akan diberlakukan aturan ganjil genap.

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jakarta Jogja Bali