Fakta Baru Fetish Mukena Malang, Temuan Polisi dan Hasil Psikolog

Fakta Baru Fetish Mukena Malang, Temuan Polisi dan Hasil Psikolog - GenPI.co Jatim
Kasat Reskrim Polresta Malang Kota Kompol Tinton Yudha Riambodo (tengah) dan psikolog klinis Sayekti Pribadiningtyas (kanan) padajumpa pers terkait dengan kasus dugaan "fetish" mukena di Polresta Malang Kota, Jawa Timur, Senin (20/9/2021). ANTARA/Vicki Febrianto

Jatim.GenPI.co - Kasat Reskrim Polresta Malang Kota Kompol Tinton Yudha Riambodo memastikan tidak ada unsur pidana pada kasus dugaan fetish mukena.

Keputusan tersebut diambil usai mendengar pendapat pakar dari ahli bahasa dan Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Timur serta ahli bahasa.

"Dari hasil koordinasi dengan Diskominfo Jawa Timur, kasus tersebut tidak termasuk dalam UU ITE dan asusila," kata Tinton, Senin (21/9).

BACA JUGA:  Polisi Periksa Kasus Fetish Mukena, Hasilnya Seperti ini

Berikut fakta terbaru dari fetish mukena di Malang

1. Tidak ada unsur asusila

BACA JUGA:  Perkembangan Terbaru Fetish Mukena, Terduga Pelaku Siap-siap Saja

Hasil konsultasi kepolisian dengan ahli bahasa menyebutkan bahwa unggahan maupun komentar di Twitter terputus, dan belum masuk dalam kategori asusila, pornografi, atau penghinaan.

Selain itu, tidak ditemukan tulisan atau komentar yang dilakukan oleh pihak terlapor berinisial DA, tetapi dari orang lain. 

BACA JUGA:  Kasus Fetish Mukena berbeda dengan Jarik, Polisi Hati-hati

2. Hasil tes psikologis menyebutkan mengarah fetish

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jakarta Jogja Bali