Talas Mulai Jadi Primadona, Tapi...

Talas Mulai Jadi Primadona, Tapi... - GenPI.co Jatim
Tanaman Talas. Foto: Laman Kominfo Jatim

Jatim.GenPI.co - Potensi bahan pangan yang ada di Indonesia sangat melimpah untuk bisa dimanfaatkan menjadi bahan pangan, salah satunya talas.

Tapi sayangnya, memang perlu upaya untuk memaksimalkan potensi bahan pangan yang melimpah tersebut di negeri sendiri guna mendorong diversifikasi pangan.

BACA JUGA: Menteri Pertanian Beri Testimoni Usai Cicipi Beras Porang

“Untuk program diversifikasi pangan lokal, kita punya tagline kenyang gak harus nasi, be smart is smart. Ini semua kita usung untuk mengarahkan ke konsumsi pangan lokal kita,” kata Kepala Badan Ketahanan Pangan,Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi, mengutip dari laman Kominfo Jatim, Minggu (1/8).

Diversifikasi pangan ini berbasis kearifan lokal yang fokus pada satu komoditas per provinsi yang memiliki nilai tambah. Misalnya, ubi kayu, jagung, pisang, sagu, dan talas.

“Upaya yang kita lakukan dengan dua cara. Pertama dengan pengembangan diversifikasi pangan lokal dengan makan karbohidrat non beras, termasuk. Kedua, pangan pekarangan lestari untuk pangan lokal non beras,” tuturnya.

Agung mengatakan, target pemerintah untuk diversifikasi pangan ini yakni menurunkan konsumsi beras dalam 5 tahun ke depan sampai 2024 sekitar 5 kg per kapita per tahun.

BACA JUGA: Produktivitas Porang Naik Dua Kali Lipat, Tapi Petani Galau

Berita Selanjutnya

Nusantara