4 Usulan UMK Surabaya 2022, Perusahaan Modal Asing Naik 9 Persen

4 Usulan UMK Surabaya 2022, Perusahaan Modal Asing Naik 9 Persen - GenPI.co JATIM
Kepala Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Kota Surabaya, Achmad Zaini. (foto: GenPI/Ananto Pradana).

GenPI.co Jatim - Pemkot telah menerima usulan kenaikan Upah Minimum Kota (UMK) Surabaya 2022.

Dua usulan masuk baik dari Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) Kota Surabaya, dan asosiasi pengusaha Indonesia (Apindo).

Kepala Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Kota Surabaya, Achmad Zaini mengatakan, perihal penetapan upah pihaknya menyerahkan kembali semua keputusan kepada Gubernur Jawa Timur.

BACA JUGA:  Surabaya Ajukan 4 Rekomendasi Kenaikan UMK, Segini Nominalnya

"Penentuan kewenangan itu kan ada pada gubernur. Kewenangan wali kota/bupati itu sekadar mengusulkan dan merekomendasikan (besaran kenaikan UMK)," kata Zaini, Jumat (26/11).

Ia mengungkapkan, ada empat usulan yang dimasukkan dalam rekomendasi yang diajukan Pemkot Surabaya.

BACA JUGA:  Buruh Ingatkan Putusan MK, Pemda Harus Revisi Rekomendasi UMK

"Pertama usaha kecil itu diserahkan kepada kesepakatan antara pengusaha dan pekerja. Kemudian yang kedua, PPK itu temen-temen usulkan 5 persen," terangnya.

SPSI mengusulkan kenaikan upah sebesar 7,5 persen untuk perusahaan dengan modal dalam negeri.

BACA JUGA:  UMK Naik Tipis, Buruh Kepung Rumah Dinas Wali Kota Surabaya

Sedangkan untuk perusahaan besar dengan modal asing, kenaikan yang diajukan sebesar 9 persen dari UMK tahun 2021.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya