Banjir Rob Semarang dan Surabaya Punya Penyebanya Sama, Kata BMKG

Banjir Rob Semarang dan Surabaya Punya Penyebanya Sama, Kata BMKG - GenPI.co JATIM
Dua pekerja pabrik mengevakuasi sepeda motor sambil berjalan melewati genangan banjir rob setinggi pinggang orang dewasa, Selasa (24/5/2022). (ANTARA/HO-Tangkapan layar ponsel)

GenPI.co Jatim - Banjir rob yang melanda Semarang disebut akibat adanya Perigee. Lantas apa sebenarnya fenomena tersebut?

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Tanjung Perak Surabaya menyebut, perigee merupakan kondisi jarak terdekat antara bumi dan bulan.

"Posisi bulannya pada saat (perigee, red) antara bulan-bulan ini lebih dekat dengan bumi," kata Koordinator Prakirawan BMKG Tanjung Perak Surabaya Ady Hermanto saat dikonfirmasi GenPI.co Jatim, Selasa (24/5).

BACA JUGA:  Daun Ungu Kaya Manfaat, Siswi SMP di Surabaya Buat Terobosan Unik

Posisi bulan yang lebih dekat dengan bumi memunculkan pasang air laut maksimum signifikan.

"Oleh karena itu kaki sebut king size atau rajanya pasang di antara Mei, Juni, dan Juli," terangnya.

BACA JUGA:  Viral Mobil Pelat Merah Terobos CFD di Surabaya

Sementara itu, hal serupa sebelumnya juga terjadi di Surabaya. Pada dasarnya, banjir rob juga dipicu oleh perigee.

Tak hanya itu, fenomena banjir rob di dua daerah tersebut juga dikarenakan hal lain.

BACA JUGA:  Kisah Inspiratif Pelajar SMA di Jember, Ikut UTBK Meski ACL Robek

"Salah satu faktor utamanya (banjir rob karena perigee), selain posisi bumi, bulan, dan matahari hampir digaris yang sejajar," terangnya.

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Berita Selanjutnya