Musim Panen Tuna, Pemkab Malang Harap Kapal Asing Berkurang

Musim Panen Tuna, Pemkab Malang Harap Kapal Asing Berkurang - GenPI.co JATIM
Salah satu pedagang yang sedang melakukan pelelangan di Tempat Pelelangan Ikan yang bertlokasi di Pelabuhan Pondok Dadap Sendang Biru Kecamatan Sendang Biru Kabupaten Malang Provinsi Jawa Timur. Foto: Ridho Abdullah/jpnn.com.

GenPI.co Jatim - Kapal asing menjadi ancaman di Kabupaten Malang. Nelayan lokal jadi tidak bebas bergerak.

Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Malang Victor Sembiring menyebut, keberadaan nelayan lokal tersebut berdampak buruk pada nelayan lokal.

"Harapanya, kapal asing berkurang sehingga kapal nelayan lokal bisa leluasa menangkap ikan tuna sehingga bisa membantu nelayan dalam sisi ekonomi," ujarnya.

BACA JUGA:  Nelayan Pantai Sine Tulungagung Curhat, Ingin Punya SPBN

Kapal-kapal asing tersebut kerap terlihat saat memasuki musim tuna seperti sekarang.

Victor mengungkapkan panen tuna sirip kuning tahun ini lebih baik dari sebelumnya.

BACA JUGA:  Harga Lobster di Malang Terjun Bebas, Nelayan Rugi Ratusan Juta

Dia sangat berharap kapal asing yang berada di wilayah perairan Kabupaten Malang Selatan bisa berkurang untuk memberi ruang nelayan lokal.

Saat ini, kata dia, kapal nelayan lokal di Kabupaten Malang secara keseluruhan mencapai 300 kapal .

BACA JUGA:  Fenomena Bulan Hitam, BMKG Peringatkan Nelayan

"Ada 250 kapal sekoci dan 50-an kapal slerek (kapal penangkap ikan ukuran sedang)," katanya.


Artikel ini sudah tayang di JPNN.com dengan judul: Panen Tuna Musim Ini Meningkat, Semoga Kedatangan Kapal Asing Berkurang

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Berita Selanjutnya