Korban Meninggal Erupsi Gunung Semeru Belum Bisa Teridentifikasi

Korban Meninggal Erupsi Gunung Semeru Belum Bisa Teridentifikasi - GenPI.co JATIM
Tampak sejumlah pengungsi yang sedang mengamankan diri di posko Pengungsian Kantor Desa Penanggal (Foto: M. Ubaidillah/genpi.co jatim)

GenPI.co Jatim - Korban tewas akibat erupsi Gunung Semeru berjumlah 13 orang. Jumlah tersebut berdasarkan data yang diperoleh dari BNPB Minggu (5/12) pagi.

Plt. Kapusdatin BNPB, Abdul Muhari mengatakan, dari jumlah yang meninggal tersebut baru dua orang yang berhasil teridentifikasi.

Korban meninggal dunia tersebut rata-rata tertimbun material vulkanik, sehingga sulit terindentifikasi. 

BACA JUGA:  Kecamatan Candipura Alami Kerusakan Parah Erupsi Gunung Semeru

“Total ada 13 orang meninggal dunia akibat peristiwa itu. Adapun yang baru teridentifikasi dua orang dari Curah Kobokan dan Kubuan, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang,” ucap Abdul, Minggu (5/12).

Sementara itu, Abdul menuturkan masih ada 41 orang yang luka-luka, dan mayoritas mengalami luka bakar.

BACA JUGA:  Innalillahi, 13 Warga Meninggal Dunia Saat Gunung Semeru Erupsi

Seluruh korban telah mendapatkan perawatan di Puskesmas Penanggal, yang kemudian dirujuk ke RSUD Haryoto dan RS Bhayangkara.

Sementara itu, warga luka lainnya ditangani pada beberapa fasilitas kesehatan, yaitu 40 orang dirawat di Puskesmas Pasirian, 7 orang di Puskesmas Candipuro.

BACA JUGA:  Semeru Erupsi, Operasional Bandara Juanda Masih Normal

"Sebanyak 10 orang lain di Puskesmas Penanggal di antaranya dua orang ibu hamil,” kata dia.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya