OMG! 49 SMP di Surabaya Belum Bisa Gelar PTM, ini Penyebabnya

OMG! 49 SMP di Surabaya Belum Bisa Gelar PTM, ini Penyebabnya - GenPI.co Jatim
Ilustrasi salah seorang pelajar tengah mengikuti uji coba pelaksanaan sekolah tatap muka di Kota Surabaya. (foto : Ananto Pradana/genpi).

GenPI.co Jatim - Sebanyak 49 SMP di Kota Surabaya masih belum bisa menggelar pembelajaran tatap muka (PTM).

Plt Kabid Sekolah Menengah Dispendik Kota Surabaya, Tri Aji Nugroho menjelaskan, persyaratan puluhan SMP itu kurang lengkap untuk menggelar PTM.

Ada beberapa standar operasional yang harus dilengkapi lagi. Seperti izin orang tua untuk mengikuti PTM, menggelar simulasi, hingga melengkapi dokumen selama proses simulasi berjalan.

BACA JUGA:  Sekolah Negeri dan Swasta Jadi 1, ini Alasan Pemkot Surabaya

Selain itu, Dinas Pendidikan Surabaya juga mewajibkan tes swab RT-PCR bagi guru dan siswanya.

"Ketika mereka sudah menyelesaikan itu (administrasi), kami evaluasi langsung. Kemudian segera kami terbitkan rekom PTM-nya," kata Aji, Jumat (26/11).

BACA JUGA:  Dinkes Surabaya Wajibkan Sekolah Pakai QR PeduliLindungi

Ia mengungkapkan, pembuatan standar operasional ini sudah sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 Menteri Nomor 03/KB/202l, Nomor 384 Tahun 2021, Nomor HK.01.08/MENKES/4242/2021, dan Nomor 440-717 Tahun 2021.

"Memang ada yang belum dan menerima hasilnya (RT-PCR), selain itu ada yang belum memenuhi administrasinya. Contoh, terkait pernyataan orang tua apakah bersedia untuk mengantar, menjemput dan mengizinkan anaknya," katanya.

BACA JUGA:  Penghargaan Adiwiyata, Belasan Sekolah Surabaya Lolos, Hamdalah

Pihak sekolah juga harus menguggah video maupun foto penerapan simulasi PTM. "Ada beberapa yang belum mengupload-kan itu. Sehingga kami mengembalikannya lagi ke sekolah. Sebenarnya lebih banyak ke persoalan administrasi," imbuhnya.

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jakarta Jogja Bali