Banjir Jebol Tanggul di Lamongan, Yuhronur: Tanggap Darurat

Banjir Jebol Tanggul di Lamongan, Yuhronur: Tanggap Darurat - GenPI.co JATIM
Bupati Lamongan Yuhronur Efendi (tengah) saat melihat langsung kondisi Kali Plalangan Kecamatan Turi usai meluap, dan telah memerintahkan agar segera dilakukan tanggap darurat penanggulangan banjir. (ANTARA/HO-Pemkab Lamongan)

GenPI.co Jatim - Banjir bandang yang melanda Lamongan pada Jumat (5/11) kemarin membuat tanggul jebol. Bupati Yuhronur Efendi melakukan tanggap darurat.

Ia menuturkan, akibat luapan air tanggul jebol sepanjang 3 meter, dan tujuh titik sleding di area yang berdekatan di wilayah Desa Tambakploso, Kecamatan Turi.

Yuhronur yang sebelumnya melihat langsung kondisi Kali Plalangan, Kecamatan Turi, usai meluap telah memerintahkan segera dilakukan tanggap darurat.

BACA JUGA:  Cegah Demam Berdarah, Dinkes Magetan Fogging 120 Rumah

"Saya memerintahkan kepada OPD terkait, khususnya BPBD dan Dinas PU SDA, agar segera melakukan langkah cepat tanggap darurat banjir,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas PU SDA Lamongan M Jupri mengatakan sebelumnya, telah dilakukan perbaikan tanggul Kali Plalangan di titik Desa Pomahanjanggan dan Desa Bambang, serta di Desa Balun.

BACA JUGA:  Seluruh Korban Banjir di Kota Batu Ditemukan, Hamdalah

Namun, akibat banjir, selain terjadi luapan di Kali Plalangan, juga terjadi banjir di Desa Sendangrejo, Kecamatan Ngimbang, dan Desa Kalitengah, Kecamatan Sugio, yang membuat 36 rumah warga terdampak.

Tak hanya itu, sepanjang 40 meter jalan poros Desa Kalitengah juga mengalami rusak parah.

BACA JUGA:  Sambut Hari Pahlawan, Eri Cahyadi Minta ini ke Warga

Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Lamongan juga telah terjun ke lapangan sesaat setelah kejadian untuk koordinasi dan kaji cepat di lokasi banjir dalam mengantisipsi banjir susulan dengan membersihkan aliran sungai yang bermuara ke Waduk Gondang, Kecamatan Sugio.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya